Pedang Tumpul, Lidah Tajam

Mahasiswa Masih Matang

Bila sebut sahaja “Mahasiswa” masyarakat pada suatu ketika dahulu sangat menghormati golongan ini kerana mereka dianggap elite dalam keilmuannya yang dari pelbagai bidang, seorang yang arif, seorang yang bijaksana dan yang penting adalah seseorang yang terpelajar.

Bicara soal sahsiah dan keterampilan, mahasiswa diangkat sebagai seorang yang lembut tuturkatanya, bijak soal bicaranya, tuturkatanya yang membuat semua orang menghormatinya. Hal ini masyarakat hingga kini masih menganggap mahasiswa adalah aset negara dan belia adalah pelapis negara.

Dalam bicara soal politik atau sokongan terhadap mana-mana persatuan atau pertubuhan dalam negara cukup kritis dan kritikal seorang mahasiswa itu untuk mengkaji saluran yang mana yang tepat untuk menyuarakan pendapat dan cara bagaimana bahasa yang mampu mengekalkan reputasi seorang mahasiswa sama ada menerusi utusan surat, laungan suara mahupun penulisan di blog atau laman web.

Berkata mengenai kematangan, mahasiswa seperti telah dirujuk kemeruduman kematangan oleh pihak parti politik dan mempersoalkan kematangan mereka dan tahap kematangan mahasiswa, mengambil contoh pengamal-pengamal politik yang menggunakan bahasa yang kesat, laungan suara yang kasar saluran pendapat yang salah.

PERSOALANNYA, adakah seorang mahasiswa itu tidak waras untuk mencontohi mereka yang tidak bekeperibadian tinggi? Adakah mahasiswa itu perlu menajadi tidak matang seperti mereka? Adakah mahasiswa itu mesti menggunakan cara yang sama seperti mereka buat? Adakah mahasiswa itu lemah hati dan mindanya untuk diprovokasi dengan amalan-amalan sedemikian??

Adakah matang dengan mengeluarkan kata-kata yang kesat oleh mahasiswa? Adakah matang dengan melaungkan suara dengan kata-kata yang kasar? Adakah matang seorang mahasiswa itu dengan menggunakan saluran yang boleh menimbulkan kepincangan dalam masyarakat? Adakah matang mahasiswa itu untuk mengulas sesuatu perkara itu tanpa menyelidik perkara yang sebenar?

Masyarakat masih menghormati mahasiswa, jika mereka masih menghormati bererti mereka masih mempercayai mahasiswa, bererti mereka juga percaya mahasiswa adalah aset negara. Kalau hilang hormat, kepercayaan itu kepada mahasiswa ia bukan salah masyarakat tetapi salah kita sebagai mahasiswa untuk menjaga nama baik dan ilmu yang disemat di dada.

Saya percaya mahasiswa masih matang untuk meneraju ideologi-ideologi yang bernas untuk menjadi pemimpin negara.

Advertisements

Comments on: "Mahasiswa Masih Matang" (4)

  1. Salam sejahtera, mohon dilink blog hamba disini..Blog KeretaKebal telah dilink di blog hamba..Terima Kasih..http://klboyzwangsa.blogspot.com

  2. Salam perjuangan,

    Pohon dipautkan blog saya ke blog tersohor tuan. Blog tuan telah saya link ke blog saya.

    http://kulaanniring.blogspot.com/

    -Kulaan Niring-

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Gumpalan Label

%d bloggers like this: